Sekeping Koin dalam DoKoNe



Keberadaan uang koin saat ini sangat sulit untuk dihargai. Selain nilainya yang semakin merosot, bentuk yang bulat dan bahan logam ini sering membuat orang malas untuk membawanya.

Beruntunglah jika masih ada yang mau menyimpannya. Entah dalam celengan atau mungkin saja terselip di saku tanpa sengaja.

Uang koin memang dirasa ribet, apalagi jika harus terdengar bunyi gemerincing. Belum lagi kalau sampai jatuh menggelinding di lantai dan berbunyi nyaring. Bukan hal mustahil, sang empunya akan tersenyum malu sambil menutup muka. Atau bahkan buang wajah sambil berlagak tak terjadi apa-apa.

Kejadian ini tentu tidak semua mengalami. Masih banyak orang yang menghargai uang koin. Mereka adalah orang yang memiliki pola pikir luas yang memandang bahwa hal besar terjadi karena hal kecil.

Ya, apalah artinya uang ratusan ribu atau bahkan jutaan jika saja kurang seratus rupiah saja?
Walau kenyataannya nilai tukar rupiah kurang berpihak pada si logam ini, tapi masih banyak transaksi yang dapat dilakukan dengan mata uang Indonesia ini.

Bayar toilet, parkiran, beli permen atau bahkan donasi di minimarket. Hal yang dianggap remeh ini enggak bisa dianggap receh. Untuk sebagian orang justru menjadi benda berharga yang dikumpulkan setiap kepingnya untuk kebutuhan hidup atau membiayai sesuatu.

Pada akhirnya kita hanya harus menyadari, bahwa si kecil gemerincing ini memiliki manfaat yang juga besar dalam nilai tukar rupiah di negeri Indonesia yang semakin merangkak naik.

Ya...merangkak naik karena tidak semua lapisan masyarakat bisa nikmati uang kertas berwarna biru ataupun merah setiap saat.

Salah satu alasan inilah juga yang menjadi alasan untuk saya membuat DoKoNe. Dompet kecil yang memang disiapkan untuk uang logam. Daripada menggelinding atau tergeletak dimana saja, mungkin akan lebih aman dan nyaman jika disimpan dengan baik.

Toh, jika suatu saat dibutuhkan, tak perlu repot mencarinya. Tinggal membuka DoKoNe, maka kita dapat menyimpan atau mengeluarkan uang koin. Tempatnya yang luas juga bisa muat untuk puluhan ribu keping seribu.

Hasil craft ini dibuat bukan hanya sekadar memenuhi imajinasi dan kreasi saja, namun juga memikirkan nilai fungsi yang maksimal bagi para pemakainya nanti.

DoKoNe yang pas dalam genggaman ini pastinya akan membuat mata orang tertarik, karena didesain dengan motif merenda yang unik disertai dengan hiasan minimalis yang imut.

Semoga, DoKoNe ini dapat mengingatkan kita untk menghargai setiap keping logam yang ada. Mengingat hal besar tak akan pernah miliki makna jika tak dimulai dengan hal kecil.

#DoKoNe
#Dompetrajut



38 komentar:

  1. Cantik sekali itu dokone nyaa...imut dan warnanya menariik bgt. itu pernik bunga kecilnya jadi menambah keimutannya.Tambah ada fungsinya juga. memang mom nonzati ini ahlinya merajut. Semoga semakin sukses dengan karya rajutnyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mashaa Allah, aamiin. Masih belajar juga sih, Mbak🤭

      Hapus
  2. Anakku rajin nyelengin koin dan bbrp hasil ampau lebaran dan jajan bisa dpt lumayan juga lho. Sebetulnya bisa juga kalo mau dikumpulkan dan tabung di bank, solasi tiap 10 koin. Tapi memang perlu juga menyimpan bbrp ntah buat kembalian atau parkir, biar gak keselip2 simpan di dokone jadi gampang ya kalau butuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, betul. Kadang suka perlu untuk kebutuhan lainnya

      Hapus
  3. Dokone nya cantiiik banget. Aku punya banyak koin mbak, dari 25 sampai 1000 rupiah. Sengaja menyimpannya untuk pembelajaran anak-anak saat mereka belajar tentang nilai uang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Harus diajarkan sejak dini untuk mempedulikan hal kecil ya, supaya mereka bisa belajar menghargai

      Hapus
  4. Oh dokone itu artinya dompet koin to?

    Eniwei dompetnya cantik banget, imut-imut pula. Jadi pingin diajarin cara bikinnya. Buat tutorialnya dong.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini yang sedang dipikirin Bunda. Ingin sekali buat tulisan lebih banyak soal rajutan, terutama tutorial ya. Doakan supaya bisa dieksekusi ya Bunda

      Hapus
  5. Wow! Dokone-nya cantik bangeeet. Warna-warninya manis pula, hihihi ...

    Aku termasuk orang yang suka mengumpulkan koin, sih. Aku percaya, bahwa uang besar awalnya tuh ya dari uang kecil. Kelihatannya nilainya ya segitu-gitu aja. Tapi ada saatnya uang koin itu menjadi begitu berharga. Misalnya membeli sesuatu yang memang membutuhkan nominal kecil, kita nggak ada recehan, dan penjual nggak punya kembalian.

    Malah, toko fotokopi dekat rumah senang tuh kalau aku belanja pakai uang koin. Dengan biaya fotokopi Rp 200 per lembar, dia seringkali butuh kembalian recehan buat pelangganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak, betul itu. Masih banyak kok yang senang terima uang receh. Apalagi penjual juga kan butuh kembalikan yaa😁

      Hapus
  6. lucu dokonenya Mba Ati....saya suka nyimpen yg logam 1000 (buat kerokan..haha)....
    Dulu anak2 suka Mba, krn senang nyelengin uang logam & selalu rebutan klo emaknya nyimpen dodompet.....Sehat & sukses ya Mba

    BalasHapus
  7. Dokone nya imut dan lucu mba.. kebayanb rumitnya pas ngerajut hehe. Aku dulu suka ngerajut. Sekarang nyersh wkwkwwkwk.. uang koin cuma dikumpul di toples kecil atau kantong plastik aja. Udha kekumpul tukerin deh ke warung atau indomaret. Hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixi, emang jelimet tapi kalau udah suka mah dilakonin aja, Mbak..

      Hapus
  8. Aku suka banget nyimpen uang koin sisa kembalian-kembalian. Kalau banyak kadang dituker ke swalayan. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yaaa, bisa ditukar ke toko terdekat, atau pakai belanja aja sekalian😁

      Hapus
  9. Keren dan lucu dokonenya. Tampilan blognya baru kah? Bagus, kesannya ringan. Engga minat tambah kategori Do-It-Yourself Teh? Bikin dompet rajut...🙂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau Bunda... Pengen banget. Makasih ya Bun sarannya😍😘

      Hapus
  10. BIasanya aku rajin nyelengin uang koin. Tapi sekarang langsung tak manfaatkan saja, karena nilainya terus menurun. Biasanya aku pakek bayar parkir, ngasih Pak Ogah atau ke Alfa. Alhamdulillah gak sampe kececeran dan masih manfaat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, memang harus langsung dimanfaatkan yaa

      Hapus
  11. Ya ampuun, unyu banget ya DokoNE. Setuju hal yang besar dimulai dari hal kecil. Enggak ada uang recehan ga bakal ada yang jutaan

    BalasHapus
  12. Wah mantap banget mbak... Hasil crafternya bermanfaat banget nih... Buat nyimpen logam biar gak ilang-ilangan karena sebenarnya logam itu banyak bangt manfaatnya emang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, yang kecil juga bisa jadi punya manfaat yang besar

      Hapus
  13. Saya termasuk yang suka nyimpen uang koin, karena seperti kata Teh Ati, bisa menggenapkan jumlah uang yang lebih besar, dari puluhan ribu hingga jutaan.
    Semangat terus bikin DoKoNe-nya, Teh. Hasilnya baguuuss!

    BalasHapus
  14. Di rumah, saya yang jadi tukang ngumpulin koin. Benar banget, jangan meremehkan uang koin karena kalau terus dikumpulkan maka suatu saat nilainya akan membuat tercengang.

    BalasHapus
  15. Baru tau kalau dokone itu dompet koin, keren nih kreatif. Susah nggak mbak bikinnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, awalnya susah,tapi setelah diulang beberapa kali baru deh ketemu celah ya dan jadi terbiasa..

      Hapus
  16. Hihi dpt istilah baru dokone. Wah kreatif deh. Boleh tuh pesan. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixi, ayo Mbak, boleh langsung wapri aja😍

      Hapus
  17. Mba Dakone nya lucu dan imut mba. Emang suka kesel kalo pas beli barang, eee kurang sereceh dua receh akhirnya harus mecah uang kertas lago huhu. Sekarang kudu bawa uang koin kemana2 termasuk ke IndoApril :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, itu toko dah diganti namanya yaaa?

      Hapus
  18. Mba Ati, Ipeh baru tau loh kalo dompet kecil itu namanya Dokone. Biasanya nyebut dompet koin aja. Dan Ipeh sering dapet kalau abis dari kondangan. Soalnya souvenirnya sering dapet dokone ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ditambah sama brand usaha Craft saya Mbak, biar keren😅

      Hapus
  19. Teh Ati ternyata jago nge-craft juga ya. Cakep tuh dompet koinnya. Jadi terbiasa menyimpan "harta karun" kalau punya dokone. Terutama buat parkir, suka kelamaan kalo bayar parkir harus nunggu kembalian. Belum lagi pembelian dari tukang parkir hampir selalu yang lusuh, hihi. Jadi pilih kasih uang pas kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih belajar juga Mbak. Iseng-iseng kalau dah pegel depan lepiiii😁

      Hapus